Get awesome blog templates like this one from BlogSkins.com
circa me....

il mio nome é ROSSAIN HJ MAJID
la mia età é 19
il mio compleanno 16 GIUGNO 1986
UsahA + DoA + KejayaaN

i miei fratelli
** Shadan **
** Acik **
** Cipto **

i miei amici
** Bg.Zul **
** Bg.muhaimi **
** Bg.Seh **

- January 2005 - February 2005 - March 2005

mari borak-borak

**

Sunday, March 20, 2005

makan angin lagi, jom...........




Negeri Pahang yang berkeluasan 35,960 km persegi merupakan negeri terbesar di Semenanjung Malaysia. Negeri Pahang mempunyai tarikan tersendiri kepada pelawat-pelawat dari dalam negara dan luar negara. Mereka menjadikan negeri Pahang sebagai destinasi utama percutian.

Sebagai destinasi pelancongan, negeri Pahang dianugerahkan gunung yang menghijau, keindahan bukit bukau, kampung nelayan yang mengkagumkan, pasir pantai yang putih dan juga tasik-tasik yang misteri dan mencabar.

Dengan populasi seramai 1 juta orang penduduk, negeri Pahang yang terletak di Pantai Timur Malaysia menawarkan destinasi pantai yang indah dan menyeronokkan seperti Pantai Cherating, Teluk Chempedak dan Pantai Beserah. Di Pahang juga pelancong boleh melihat keindahan Cameron Highlands, Genting Highlands dan Bukit Fraser. Disamping itu, negeri Pahang turut mempunyai taman-taman hutan yang terpelihara keasliannya seperti Kenong Rimba, Endau-Rompin dan Taman Negara.

dariku,ibnu Majid Assandakani

Monday, March 14, 2005

mari bersiar di bumi sabah




Sabah yang terletak di sudut utara Kepulauan Borneo merupakan sebuah syurga tropika. Negeri yang indah dan kaya dengan keajaiban alam semulajadi ini mempunyai bentuk rupabumi yang mencabar serta budaya yang pelbagai. Adunan tradisi dahulukala yang diwarisi turun temurun dan arus pemodenan telah mewujudkan satu budaya yang begitu unik dan menakjubkan. Keunikan ini menjadikan negeri Sabah satu destinasi kembara pelancongan alam semulajadi yang unggul.

Inilah negeri yang kaya dengan khazanah ekologi. Tarikan alam semulajadi negeri ini tidak terdapat di mana-mana negara lain di dunia. Sekiranya anda dahagakan pengembaraan, Sabah merupakan pilihan yang tepat. Di sinilah terletaknya Gunung Kinabalu- puncak tertinggi di Asia Tenggara yang menanti setiap pendaki dengan cabaran dan keindahan lanskap yang menakjubkan. Pulau Sipadan dan Ligitan terkenal di serata dunia sebagai pusat penyelaman laut dalam yang kaya dengan khazanah dasar laut. Sekiranya yang anda cari adalah kehijauan, maka hutan hujan tropika yang merupakan salah satu hutan tertua di dunia menanti penerokaan anda. Di sinilah anda akan dapat melihat Raflesia, bunga yang terbesar di dunia , orang utan Borneo yang terkenal di seluruh dunia, pelbagai jenis hidupan liar eksotik dan tidak ketinggalan monyet proboscis atau monyet Belanda yang berwajah aneh.

Didiami lebih daripada 30 suku kaum etnik, Sabah sudah tentu memenuhi citarasa pencinta budaya yang akan disajikan dengan pelbagai adat istiadat, perayaan meriah, pesta yang hebat dan acara menarik sepanjang tahun. Alamilah kemesraan rakyat Sabah dengan layanan yang pasti menjanjikan kepuasan berpanjangan.

Segalanya menanti anda. Datanglah beriadah di pantai atau pulau tropika yang bermandikan cahaya mentari sepanjang tahun. Nikmatilah kesegaran air laut yang biru dan menyejukkan. Dan bagi anda yang menggemari sukan gof, kelab-kelab gof kami di pusat peranginan yang bertaraf dunia sedia menanti anda.

dariku,ibnu Majid Assandakani


Monday, March 07, 2005

Alam dan bukti keesaan Tuhan



KEPERCAYAAN dan keyakinan adanya Allah secara hakikat bukan ilusi atau ciptaan akal manusia. Ia datang melalui perantaraan wahyu yang diturunkan oleh Allah kepada nabi dan rasul yang berakhir dengan Nabi Muhammad SAW.

Dasar tauhid itu bermula daripada Nabi Adam, manusia pertama diciptakan Allah. Allah mengutuskan Nabi Muhammad sebagai rasul terakhir yang membawa ajaran jelas dan pasti terhadap ketuhanan Allah yang Maha Esa.

Secara jelasnya, tugas al-Quran bukan untuk memberi jawapan kepada pemikiran manusia mengenai persoalan alam semesta dan hakikat wujudnya sesuatu benda dari segi ilmiah atau saintifik secara terperinci. Al-Quran adalah kitab suci Allah yang berfungsi untuk memberi petunjuk dan panduan kepada manusia mengenai kehidupan dari segi agama dan dunia supaya manusia dapat hidup aman dan bahagia dunia dan akhirat.

Namun, ayat al-Quran banyak membawa pengertian halus sama ada secara langsung atau tidak terhadap hakikat ilmiah atau saintifik mengenai persoalan alam seperti ilmu kemanusiaan, kedoktoran, geografi, pertanian, kesihatan, ilmu falak, antropologi, sejarah dan biologi. Semuanya, membuktikan bahawa Nabi Muhammad yang tidak tahu membaca dan menulis serta terasing dari pusat ilmu pengetahuan pada masa itu seperti Rom dan Athens dapat membicarakan hakikat ilmu pengetahuan. Begitu juga persoalan hidup dan mati yang begitu mengagumkan manusia pada segala zaman dan generasi.

Semua yang diterangkan Rasulullah adalah wahyu daripada Allah yang berkuasa mencipta manusia, haiwan, tumbuhan dan seluruh alam semesta.

Perhatikan bagaimana al-Quran memperkatakan proses kejadian manusia dari segi biologi yang terbukti dengan kajian saintifik. Hakikatnya, manusia selaku makhluk yang dijadikan dengan sebaik-baik kejadian mempunyai proses kejadian seimbang lagi indah.

Firman Allah bermaksud: “Dan sesungguhnya Kami menjadikan manusia daripada pati (yang berasal daripada tanah); kemudian kami jadikan (pati) itu setitik air benih pada tempat penetapan yang teguh kukuh; kemudian Kami ciptakan air benih itu menjadi sebuku darah beku; lalu kami ciptakan darah beku itu menjadi seketul daging; kemudian kami balut tulang dengan daging. Selepas sempurna kejadian itu, kami muliakan dia menjadi makhluk yang lain sifat keadaannya, maka nyatalah kelebihan dan ketinggian Allah yang Dialah sebaik-baik Pencipta.” (Surah al-Mukminun, ayat 12-14)

Begitu jelas proses kejadian manusia yang diabadikan dalam al-Quran dan tidak bercanggah dengan ilmu moden. Apakah logik Nabi Muhammad yang tidak pandai membaca dan menulis mampu memperkatakan persoalan yang besar ini dengan fikirannya sendiri? Tentu tidak. Benarlah bahawa al-Quran itu adalah wahyu atau keterangan daripada Allah kepada Nabi Muhammad.

Selain penciptaan manusia, antara bukti terbesar kewujudan dan keesaan Allah adalah kewujudan alam sejagat yang terbentang luas ini. Bumi berserta bintang dan planet yang bertaburan di angkasa amat menarik dan indah. Semua ciptaan itu mengagumkan, malah bertambah kuat keimanan kepada Allah.

Firman Allah bermaksud: “Katakanlah (wahai Muhammad): perhatikan dan fikirkanlah apa yang ada di langit dan bumi (dari segala kejadian yang menakjubkan, yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaan-Nya) dalam pada itu, segala tanda dan bukti (yang menunjukkan kekuasaan Allah) dan segala rasul (yang menyampaikan perintah Allah dan memberi amaran), tidak akan memberi faedah kepada orang yang tidak menaruh kepercayaan kepadanya.” (Surah al-A'raf, ayat 185)

Al-Quran menerangkan bahawa penafian terhadap kewujudan dan kekuasaan Allah selepas menyaksikan segala kehebatan dan keagungan ciptaan Allah itu menggambarkan betapa degilnya manusia yang menolak kebenaran. Setiap mukmin akan insaf selepas mengetahui dalil kebesaran itu.

Firman Allah bermaksud: “Allah menciptakan langit dan bumi dengan cara yang layak dan berhikmat; sesungguhnya yang demikian itu mengandungi satu tanda (yang membuktikan kebijaksanaan Allah) bagi orang yang beriman.” (Surah al-Ankabut: 44)

Ahli sains berpendapat, bumi adalah keluarga matahari dan keluarga matahari pula hanya satu unit daripada pelbagai kumpulan keluarga bintang atau planet yang tidak dapat dikira banyaknya. Hanya Allah yang Maha Mengetahui benda yang ada di ruang angkasa lepas.

Mustahil untuk kita mengetahui dengan tepat jumlah bintang dan planet dalam lingkungan keluarga matahari. Ada yang mengatakan 40,000 juta dan ada yang mendakwa lebih 100,000 juta. Semua ratusan ribu juta bintang yang terapung di angkasa lepas sentiasa bergerak, beredar dan berjalan mengikut peraturan yang ditetapkan tanpa berlanggar sesama sendiri. Perkara ini bukti jelas bahawa memang ia dikendalikan kuasa yang terbesar iaitu Allah.

Allah yang mencipta dan mentadbir semua benda itu. Mustahil dan tidak masuk akal, jika planet dan bintang terjadi dan bergerak dengan sendiri tanpa ada kuasa yang mengendalikannya serta tidak pernah pula berlaku sebarang pertembungan.

Seterusnya, perhatikan hakikat kejadian siang, malam, matahari dan bulan yang turut disebutkan dalam al-Quran.

Firman Allah bermaksud: “Dan antara tanda kekuasaan-Nya adalah kejadian malam dan siang, serta matahari dan bulan dan (sebaliknya) hendaklah kamu sujud kepada Allah yang menjadikan mereka, kalau betul kamu hanya menyembah dan beribadat kepada-Nya.” (Surah Fussilat, ayat 37)

Kejadian siang dan malam berlaku kesan daripada bumi yang berpusing tanda jelas yang membuktikan adanya Allah. Seterusnya, pusingan bumi memberi kesan yang besar terhadap kehidupan di bumi.

Cuba fikirkan, jika bumi tidak berpusing dengan teratur, nescaya akan kosong sungai dan laut. Jika ia berpusing lebih laju, tentu semua rumah dan bangunan runtuh dan rosak sistem alam ini. Sebaliknya, jika ia berpusing lebih perlahan daripada keadaan yang ditentukan Allah, maka semua hidupan di bumi mati kerana terlalu panas atau sejuk.

Adanya matahari juga antara bukti besar kewujudan Allah. Ia dijadikan Allah untuk memberi tenaga kepada semua hidupan di bumi sama ada manusia, haiwan dan tumbuh-tumbuhan. Matahari membekalkan tenaga dengan kekuasaan Allah dengan sukatan suhu tertentu iaitu tidak lebih dan kurang. Semuanya seimbang dan sesuai untuk kehidupan manusia, haiwan dan tumbuh-tumbuhan. Bayangkan jika sinaran yang dikeluarkan matahari tidak dikawal dengan baik, tentu berlaku pemanasan terlampau yang akhirnya akan membunuh hidupan di bumi.

Kejadian bulan pula dimudahkan oleh Allah supaya makhluk dapat mengira dengannya masa dan waktu iaitu hari bulan. Daripada situ wujudnya kalendar atau takwim yang amat penting dalam menetapkan masa dan tarikh. Selain itu, pancaran cahayanya yang terang pada waktu malam berfungsi sebagai lampu serta menjadi panduan kepada kapal. Perkara ini membuktikan sudah pasti ada Pencipta dan Pentadbir yang mengendalikan bumi, matahari, bulan, bintang dan sebagainya. Dialah Pencipta kita semua dan alam ini iaitu Allah.

Demikianlah sekadar menyebutkan beberapa fakta atau bukti yang menerangkan proses kejadian manusia dan alam semesta, keadaan bumi, matahari, bulan dan bintang serta kejadian siang dan malam bagi membuktikan dalil saintifik kewujudan dan keesaan Allah.


PENULIS ialah pensyarah Inpens International College, Selangor.

Saturday, March 05, 2005

gambar ku.......




ha... inilah salah satu gambar yang telah kumasukkan ke dalam blog yang tidak seberapa ni.Tapi bolehlah untuk menjadi hiasan dalam konteks menjadikan aset peribadi sendiri.Untuk pengetahuan para pembaca,gambar ini diambil ketika mana berada di TERATAK INDAH kami, iaitu di bandar mohammedia.Adakah anda telah berkunjung ke kediaman kami?, sekiranya belum maka kami mengalu-alukan kedatangan anda yang mempunyai masa yang sesuai untuk bertandang.Tambahan lagi rumah baru.Justeru, para pengunjung akan merasakan keseronokan yang menjadikan diri anda seolah berada di kediaman kampung dan jauh dari kesebokan kota yang acap kali menjadikan fikiran anda terganggu.Fakta ini saya utarakan berikutan pada tahun sebelum saya memijak tanah Maghribi ini,ada ahli PMMMM yang telah berkunjung ke kediaman lama semata-mata untuk mengulang kaji pelajaran dan sesi ziarah.Kebetulan rakan saya yang tidak berteman dan penuh dengan kebosanan yang tidak terhingga ketika itu.Konklusinya, berkunjunglah ke kediaman ahli PMMMM+M(Mohammedia)untuk menghilangkan kerunsingan fikiran dan urusan.kami mengucapkan MARHABAN,WELCOME,BEVENUTO......
sekian,buat iklan kali ini.

Tuesday, March 01, 2005

*Harmoni Al-quran & Sains*


eramuslim - Berbicara tentang sains dan hubungannya yang harmonis dan tanpa pertentangan terhadap Al Qur'an masih merupakan sesuatu yang paradoks di dalam masyarakat kita. Invasi pemikiran yang berlandaskan sekularisme yang menjalar dengan pasti dan tanpa terasa (baca: ghazwul fikri) telah menciptakan suatu fenomena dimana banyak orang terjebak dalam suatu dikotomi pemikiran terhadap al-qur'an dan sains.

Tanpa disadari, banyak orang yang menganggap bahwa al-qur'an dan sains merupakan hal yang terpisah. Sudah selayaknya kita sebagai kaum intelektual muslim meluruskan penyimpangan pemikiran semacam ini dan menanamkan kembali pemahaman bahwa al-qur'an dan sains merupakan suatu hubungan yang harmonis. Tidak satu pun ayat-ayat al-qur'an yang bertentangan dengan kemajuan sains dan teknologi, bahkan banyak fenomena kemajuan sains dan teknologi yang termaktub di dalam al-qur'an. Hanya sayangnya, fenomena-fenomena sains dan teknologi yang terdapat di dalam al-qur'an diteliti dan dikembangkan bukan oleh ummat Islam sebagai pemilik kitab tersebut tetapi oleh orang-orang non muslim yang bisa dikatakan 'jauh' darinya. Dan hal inilah yang menyebabkan kemunduran ummat Islam dalam bidang sains dan teknologi setelah sempat mengalami puncak keemasan pada sekitar abad ke-12.

Di dalam kitabnya Jawahir Al-Qur'an, Imam Al-Ghazali membahas dalam bab khusus bahwa Al-Qur'an merupakan sumber dari seluruh cabang ilmu pengetahuan, baik yang terdahulu maupun yang akan datang dan yang telah diketahui maupun yang belum diketahui. Hal ini bukanlah sesuatu yang terlalu berlebihan, karena telah banyak bukti yang mengarah kepada hal tersebut. Berikut ini akan dicontohkan segelintir fenomena sains dan teknologi yang terdapat di dalam al-qur'an, dari berbagi bidang ilmu:

Teorema Singularitas

Teori yang melambungkan nama Stephen Hawking, seorang fisikawan teoritik Inggris, dan Roger Penrose, seorang matematikawan Inggris pada pertengahan1960-an ini menjelaskan tentang permulaan alam semesta. Dalam teori singularitas tentang permulaan alam semesta disimpulkan bahwa ada suatu keadaan dimana jarak ruang-waktu antara semua benda yang ada di jagat raya ini sama dengan nol, dan keadaan ini berlangsung sebelum terjadinya dentuman besar (big bang). Eksistensi keadaan singularitas sebagai awal dari alam semesta ini telah difirmankan oleh Allah SWT dalam al-qur'an surah Al-Anbiya 30:

"Dan apakah orang-orang kafir itu tidak mengetahui bahwasannya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya..."

Tak ada yang dapat mengetahui apa yang terjadi sebelum terjadinya big bang (kecuali Allah rab al-'alamin), karena pada saat itu seluruh semesta ini merupakan suatu yang padu dimana tidak ada ruang dan waktu, dan hukum-hukum fisika serta persamaan matematika tidak berlaku.

Lebah Sebagai Pelacak Bahan Peledak

"... Dari perut lebah itu keluar minuman yang bermacam-macam warnanya (madu), di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Allah) bagi orang-orang yang memikirkan."

Dari potongan ayat diatas kita bias melihat dan menganalisa tentang tanda yang diberikan oleh Allah tentang keistimewaan salah satu makhluk-Nya yang bernama lebah. Selain memiliki peranan sebagai penghasil madu yang sangat bermanfaat bagi kesehatan, makhluk Allah ini juga ternyata memiliki keistimewaan lain yang sangat bermanfaat bagi manusia, yaitu sebagai pelacak bahan peledak.

Para peneliti Amerika Serikat, sebagaimana yang dilaporkan oleh Beyond 2000, telah menemukan fenomena yang menunjukkan bahwa lebah sangat membantu dalam upaya deteksi ranjau atau bahan peledak lainnya. Dengan kemampuan yang dimiliki lebah untuk memperoleh simulasi terhadap bahan kimia tertentu dan mencari bahan kimia yang sama tersebut dimana pun ia berada, dapat digunakan untuk membantu petugas keamanan dalam mencari tempat-tempat yang dipasang bahan peledak. Tentu saja bahan kimia yang digunakan untuk simulasi tersebut adalah TNT. Metoda penemuan yang aman dan murah ini telah dirancang oleh Sandia National Laboratories bekerjasama dengan Universiti Montana, AS.

Sekali lagi ummat Islam 'kejanggalan' dalam penemuan sains, padahal Allah telah mengindikasikan hal ini dalam surat An-Nahl. Allah SWT juga telah mengistimewakan makhlukNya ini dengan menjadikannya sebagai nama salah satu surat di dalam Al Qur'an, yaitu An-Nahl yang bererti lebah.

Astronomi

Di dalam Al Qur'an terdapat banyak ayat yang membicarakan tentang astronomi. Dr. Maurice Buccaile -dalam bukunya Al Qur'an, Bible dan sains modern- menyebutkan bahwa ada 40 ayat Al Qur'an yang membicarakan secara khusus tentang astronomi. Berikut ini terdapat beberapa fenomena astronomi yang terdapat di dalam Al Qur'an. Mungkin beberapa fenomena ini telah merupakan sesuatu yang tidak asing lagi bagi kita. Tapi ingat, Al Qur'an diturunkan15 abad yang lalu, dimana manusia belum mengerti mengenai masalah astronomi secara implisit dan masih menganggap bahwa bumi merupakan pusat alam semesta (Geosentris). Fenomena astronomi secara implisit baru dipahami oleh masyarakat luas beberapa puluh tahun belakangan ini, dan itu jauh setelah Al Qur'an diturunkan.

- Matahari dan bulan memiliki orbit

"Dan Dia telah menundukkan (pula) bagimu matahari dan bulan yang terus menerus beredar (dalam orbitnya), dan telah menundukkan begimu malam dan siang." (QS 14:33)

"Demi langit yang memiliki banyak orbit." (QS 51:11)

- Benda-benda langit berasal dari nebula/kabut (Teori Nebula)

"Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih berupa kabut." (QS 41 : 11 )

- Matahari dan bulan memiliki kala revolusi dan kala rotasi

"Dan matahari dan bulan beredar menurut perhitungan" (QS 55 : 5)

"Dialah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya anzilah-manzilah (tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan tanda-tanda (kekuasaan-Nya) bagi orang-orang yang mengetahui." (QS 10:5)

- Jumlah Planet

"(Ingatlah), ketika Yusuf berkata kepada ayahnya : "Wahai ayahku, sesungguhnya aku bermimpi melihat sebelas buah kaukab (planet), matahari, dan bulan, kulihat semuanya sujud kepadaku." (QS 12 :4)

Selama ini kita hanya mengenal sembilan buah planet dalam galaksi Bimasakti, yaitu Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus dan Pluto. Lalu bagaimana dengan pernyataan Al Qur'an bahwa jumlah planet itu? Apakah pernyataan itu keliru? Coba kita tengok penemuan terbaru dari riset yang dilakukan oleh para astronom di AS, bahwa ada suatu penemuan spektakuler tentang planet ke-10 di dalam galaksi Bimasakti. Bagi para ummat muslim, penemuan ini seharusnya bukanlah sesuatu yang spektakuler, karena Al Qur'an telah menyebutkan tentang fenomena ini 15 abad yang lampau. Lalu bagaimana dengan planet ke-11? Hanya dengan perjalanan waktulah hal tersebut akan terungkap. Maha benar Allah dengan segala firman-Nya.

Reproduksi Manusia

Masalah reproduksi manusia adalah salah satu fenomena biologis yang dibahas di dalam Al Qur'an. Fenomena ini dibahas secara lengakap dan lugas dalam penyampaiannya, termasuk tentang proses penciptaan manusia secara bertahap.

"Mengapa kamu tidak percaya akan kebesaran Allah? Padahal Dia sesungguhnya telah menciptakan kamu dalam beberapa tingkatan kejadian." (QS 71:114)

Manusia diciptakan dari setitis air (mani), yang bertemu dengan sel telur (ovum) dan mengalami fertilisasi.

"Dia telah menciptakan manusia dari mani, tiba-tiba ia menjadi pembantah yang nyata." (QS 16:4)

"Bukankah dia dahulu setetes mani yang ditumpahkan (ke dalam rahim)." (QS 75:37)

Selanjutnya di dalam rahim terjadilah tahap-tahap kejadian manusia secara embriologis.

"Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah. Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang rahim. Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik." (QS 23 : 12,13,14)

Demikianlah tahap-tahap perkembangan janin di dalam rahim menurut Al Quran dan fenomena perkembangan janin dalam rahim ini baru ditemukan oleh para doktor pada sekitar awal abad 20 atau 14 abad semenjak Al Qur'an diturunkan.

Fenomena-fenomena sains yang memiliki hubungan yang harmonis dan sejalan dengan Al Qur'an di atas hanyalah segelintir dari fenomena sains lainnya yang terdapat di dalam Al Qur'an, baik yang sudah diketahui maupun yang belum diketahui. Tugas kitalah sebagai kaum intelektual muslim untuk mengkaji lebih jauh fenomena-fenomena sains yang terdapat di dalam Al Qur'an. Jangan biarkan apa yang telah diberikan Allah sebagai mukjizat kepada kita (Al Qur'an) menjadi sia-sia.

Di bulan suci Ramadhan yang penuh berkah ini, marilah kita memulai suatu langkah awal yang akan membawa warna baru dalam kemajuan sains dan teknologi demi tegaknya kembali kejayaan Islam yang pernah eksis 12 abad yang lampau. Hal ini dapat dimulai dengan membaca, mengerti dan mampu memahami tafsir Al Qur'an karena hanya dengan berpegang teguh kepada Al Qur'an dan Assunnah-lah kejayaan Islam akan mampu kembali tegak. Dengan meneguhkan azzam kita, semoga Allah menjadikan kita ke dalam golongan ulil albab. Amin.

Wallahu a'lam bishawaab.

Sunday, February 27, 2005

Tuesday, February 15, 2005

http://www.tutor.com.my/tutor/estidotmy/archives/2003/0730/ESTIDOTMY/Fokus/fs_01.1.jpg



BOTANI adalah kajian saintifik mengenai tumbuhan yang meliputi tumbuhan biasa, algea, fungus, lumut, ‘mosses’, paku pakis, konifer (conifers) dan tumbuh-tumbuhan berbunga.

Saintis botani juga kerap dirujuk kepada ahli biologi tumbuhan.

Sebenarnya, sains botani merangkumi bidang yang sangat luas. Tahukah anda, sains botani boleh dipecahkan kepada lebih 17 cabang sains yang berlainan.

Contohnya, ahli botani yang berminat dengan ekologi, mengkaji interaksi tumbuhan dengan organisma-organisma tertentu dan juga alam sekitar.

Terdapat juga ahli botani yang mengkaji spesies-spesies baru dan juga menjalankan uji kaji untuk mengkaji bagaimana tumbuh-tumbuhan tumbuh dalam keadaan yang berbeza.

Selain itu, ada juga ahli botani yang mengkaji struktur tumbuh-tumbuhan dan melakukan kerja-kerja lapangan dengan menumpukan kepada corak pertumbuhan sesuatu tumbuhan.

Ada juga ahli sains botani yang menggunakan mikroskop untuk mengkaji secara terperinci struktur-struktur sesuatu tumbuhan.


http://www.tutor.com.my/tutor/estidotmy/archives/2003/0730/ESTIDOTMY/Fokus/fs_01.2.jpg

Malah terdapat juga ahli botani yang menjalankan kajian untuk menentukan bagaimana sesuatu tumbuhan itu menukar bahan kimia yang mudah kepada bahan kimia kompleks.

Mereka juga turut mengkaji bagaimana informasi genetik dalam DNA mengawal perkembangan sesuatu tumbuhan.

Sebenarnya, hasil penyelidikan dalam bidang botani ini sangat penting kepada kita kerana ia meningkat dan membaiki bekalan perubatan, makanan, fiber, bahan-bahan binaan, dan lain-lain hasil tumbuhan.

Malah, peranan ahli botani sangat penting dalam memberi sumber dan maklumat bagaimana pengekalan dan pemuliharaan hutan,taman dan persekitaran boleh dilakukan.

Di bawah, dikemukakan pengkhususan-pengkhususan dalam bidang sains botani.

1. Anatomi - Berkaitan struktur mikroskopik tumbuhan (sel dan tisu).

2. Biokimia - Meliputi aspek-aspek kimia proses kehidupan tumbuhan. Ini termasuklah penghasilan kimia oleh tumbuhan (phytochemistry).

3. Biofizik - Aplikasi fizik kepada proses hidup tumbuhan.

4. Sitologi (Cytology) - Struktur, fungsi dan sejarah hayat sel tumbuhan.



SAINTIS mikrobiologi mengkaji organisma mikro seperti akar medicaso truncatulacolonized.
--------------------------------------------------------------------------------



5. Ekologi - Perhubungan antara tumbuhan dan persekitaran baik secara individu mahupun secara berkelompok.

6. Genetik - Asal usul tumbuhan dan variasi. Ahli genetik tumbuhan mengkaji gen dan fungsinya dalam tumbuhan.

7. Biologi Molekular - Struktur dan fungsi biologi molekul makro, termasuk biokimia dan aspek molekul sesuatu genetik.

8. Morfologi (Morphology) - Bentuk makroskopik tumbuhan. Ahli morfologi juga mengkaji evolusi dan perkembangan daun, akar dan batang.

9. Fisiologi - Mengkaji fungsi dan proses utama tumbuh-tumbuhan. Fotosintesis dan zat galian adalah dua contoh subjek yang dikaji oleh ahli sains fisiologi.

10. Paleobotani - Kajian mengenai biologi dan evolusi fosil tumbuhan.

11. Ekologi sistem - Menggunakan model-model matematik untuk menjelaskan konsep-konsep tertentu seperti kitaran zat makanan.



HICHENIA GLAUCA – sejenis tumbuhan daripada keluarga halia.
--------------------------------------------------------------------------------



Dalam sains botani, terdapat juga pengkhususan dalam bidang organisma yang dibahagikan kepada:



1. Briologi - Kajian mengenai lumut dan juga tumbuhan yang seumpamanya. Ahli briologi mengkaji aspek-aspek termasuklah identifikasi, klasifikasi dan ekologi.

2. Lichenology - Bilogi lichens iaitu organisma yang terdiri daripada fungus dan alga.

3. Mikologi (Mycology) - Biologi fungus. Fungus sebenarnya mempunyai kesan yang besar terhadap dunia kita. Ia penting dalam biosfera kerana ia membantu mengitar semula bahan organik mati. Malah ada beberapa fungus yang penting kerana menjadi pengeluar utama kepada hasil biologi seperti vitamin dan antibiotik.

4. Mikrobiologi - Kajian mengenai organisma mikro. Ahli organisma mikro boleh mengkhusus dalam bidang organisma seperti ahli mikrobiologi yang mengkaji bakteria.

5. Pteridology - Kajian mengenai paku pakis dan tumbuhan seumpamanya. Ahli pteridologi mengkaji semua aspek biologi paku pakis.

6. Phycology - Kajian mengenai algae, yang merupakan asas rantaian makanan dalam persekitaran ekuatik. Juga dikenali sebagai ahli botani marin.

 

 
 
 
 
 
 
 
 

 





<---design by ibnu majid at http://cool.as/raindrops---> Get awesome blog templates like this one from BlogSkins.com